Loading...

Jika Berkunjung Ke Makassar, Jangan Lewatkan Untuk Mencoba MAKANAN Khas Ini

Wisata kuliner menjadi kegiatan yang menyenangkan untuk dilakukan. Berpetualang rasa adalah sebuah tantangan tersendiri bagi pecintanya. Namun, dengan datangnya bulan Puasa, apakah kegiatan jelajah rasa ini harus dihentikan sepenuhnya?! Hmm… sepertinya hal itu tidak berlaku mutlak. Pasalnya, saat Ramadhan tiba, di berbagai sudut penjuru negeri ini banyak yang menjajakan makanan tradisional khas daerah bahkan yang tidak pernah ada di hari-hari biasa.

Hanya saja, satu hal yang perlu digaris bawahi, wisata kuliner di bulan puasa bisa dilakukan jelang waktu berbuka puasa tiba. Sembari menunggu waktu berbuka, Anda bisa menghabiskan waktu dengan memilih menu-menu tersebut dan saat buka puasa tiba, langsung bisa ‘mengeksekusinya’ .Anda bisa mengunjungi pusat-pusat penjualan camilan tradisional untuk mendapatkan menu-menu unik dan bercita rasa tak biasa.  Saat berada di Makassar misalnya, Anda mungkin bisa menunggu waktu berbuka di Pantai Losari.

Sembari mengagumi keindahan matahari menuju peraduannya, Anda bisa bisa pula memilih-milih jajanan yang banyak dijajakan di seberang pantai ini. Menu yang disajikan pun sangat beragam, mulai dari hidangan ringan sampai kelas berat. Mengingat sedang berpuasa, barangkali menu-menu ringan seperti aneka es dan camilan bisa menjadi pembatal puasa saat bedhug magrib berbunyi.

Es Pisang Ijo adalah makanan tradisional untuk menghilangkan dahaga yang tepat. Seperti namanya, es ini berisikan pisang dang dibungkus dengan adonan bulat berwarna hijau. Adonan itu bisa menyatu dengan pisangnya lantaran dikukus. Umumnya es ini menggunakan susu  dan santan sebagai kuahnya. Serutan es batu yang turut dimasukan dalam mangkuk pun membuat tampilan es ini unik dan sungguh menggugah selera untuk segera menikmatinya.

Tak lengkap rasanya menjelajah Makassar jika yang menikmati pula camilan tradisional khasnya. Salah satu camilan khasnya adalah Jalangkote. Tampilan makanan ini mirip dengan kue pastel yang kerap dijumpai di kawasan Jawa. Hanya saja, jalangkote memiliki isian yang bebreda. Apabila pastel umumnya berisi campuran sayuran seperti wortel, kentang, telur dan cincangan daging, jalangkote biasanya berisi mie. Mie yang digunakan tampak seperti misoa yang lembut.

Cara menikmatinya pun berbeda. Kebanyakan pastel dinikmati dengan cabai rawit untuk memberikan sensasi pedas, tetapi Jalangkote memiliki sambal khusus yang bercita rasa asam manis dan sedikit pedas. Tak kalah lezat dari jalangkote ada jajanan lain bernama pisang epe. Seperti namanya, kuliner tradisional Makassar ini berbahan dasar pisang. Umumnya pisang yang digunakan adalah pisang raja dan pisang kapok yang kemudian dijepit agar pipih.

Pisang tersebut kemudian dibakar dan dilumuri gula merah. Dalam perkembangannya, pisang epe memiliki beragam inovasi rasa pada toppingnya, mulai dari rasa cokelat hingga keju. Masih dari bahan pisang, Makassar juga memiliki menu  makanan tradisional lainnya yang juga berbahan buah satu ini. Namanya adalah Barongko. Berbeda dengan pisang epe yang menggunakan pisang utuh sebagai bahan dasarnya, Barongko menggunakan pisang yang dilumat.

Bahan tersebut kemudian dicampur dengan gula dan santan dan dibungkus daun pisang. Selanjutnya, pematangannya dengan cara dikukus. Cita rasa manis dan gurih sungguh membuncah menjadi satu, membuatnya begitu menggoda untuk segera diicip kala magrib telah tiba.

Nah, kira-kira beberapa camilan tradisional di atas bisa melengkapi wisata kuliner Ramadhan Anda saat di Makassar. Bagaiamana, sudah cukup atau masih belum puas mencoba menu khas dari daerah yang berjargon Rewako ini? Hmmm.. jika Anda belum puas, barangkali menu terpopuler Makassar, Coto bisa melengkapi safari rasa di kota ini. Menggunakan kuah berpadu rempah serta irisan daging yang empuk, Coto Makassar memang cocok dikonsumsi selagi hangat. So Yummy…!!

DUMPI EJA, Semakin Dikunyah Rasa Makanan Ini Akan Semakin Manis

Bulan puasa memang saatnya menahan segala hawa nafsu duniawi, tak terkecuali dengan menahan haus dan lapar. Meski demikian, justru pada periode ini bermunculan banyak kue jadul yang terkadang tak ada di hari biasa. Tak ayal lagi jika waktu jelang berbuka puasa atau lebih ngetren dengan sebutan ngabuburit identik dengan waktu berburu kuliner. Hampir di semua daerah memiliki pasar tiba (pasar yang mendadak hanya ada di waktu tertentu) dan menjajakan makanan khas Ramadhan.

SOTO BOGOR Pak Salam, Makanan Berkuah Hasil Racikannya Ini Memang Tiada Lawan

Berbagai makanan berkuah yang enak, mudah Anda temui di Kota Bogor. Seperti soto sangat pas menemani sore sejuk di kota hujan ini. Berbicara tentang soto, di Jalan Suryakencana, Bogor, terdapat sebuah kedai makanan enak di Bogor, yakni soto Bogor yang selalu ramai dipadati pengunjung, namanya Soto Bogor Pak Salam.

Soto Mie Bogor Asli Ciseeng, Mantap Betul!

Munculnya Jalan Suryakencana membuat Bogor dikenal sebagai surganya kuliner peranakan. Di tempat ini, Anda bisa menikmati kuliner-kuliner khas Tiongkok yang telah berbaur dengan budaya setempat. Asimilasi yang terjadi selama puluhan tahun membuat kuliner Bogor di sini begitu istimewa dan susah ditemukan di tempat lain. Salah satu makanan peranakan yang sangat terkenal di kawasan ini adalah Soto Mie Bogor Asli Ciseeng yang memiliki citarasa sangat khas.