Loading...
 

Kupat Jembut, Makanan Khas Lebaran Asal Semarang

Saat Anda ke Semarang, mungkin akan langsung membeli Bandeng Juwana atau Lumpia dengan isi rebung yang gurih. Namun, tahukah Anda jika Ibu Kota Jawa Tengah ini juga memiliki banyak kuliner lain yang tak kalah enak dari dua nama tadi? Salah satu dari banyak nama itu adalah Kupat Jembut yang merupakan makanan khas Lebaran.

 

Mendengar namanya mungkin Anda sedikit kaget. Namun, ketahuilah jika nama itu sama sekali tak ada unsur pornonya. Disebut Kupat Jembut, karena kupat ini memiliki bentuk yang berbeda dari kebanyakan kupat yang dijumpai di seantero negeri ini. Umumnya kupat atau ketupat, dibungkus janur atau mungkin ada yang menggunakan daun pandan. Isinya hanya nasi saja dan rasanya tawar.

Namun, tak demikian dengan Kupat Jembut yang berbumbu dan di dalamnya terdapat campuran kecambah alias tauge. Versi lain bisa diisi dengan tauge, kelapa, dan lombok atau  tauge dengan sambal kelapa atau gudangan. Nah, keberadaan tauge inilah yang membuat kupat saat mateng memiliki penampakan seperti rambut kemaluan, sehingga disebut Kupat Jembut. 

Di Semarang, khususnya di Dusun Jaten Cilik, Pedurungan, Semarang, Kupat Jembut biasa disajikan saat Lebaran bersama dengan opor ayam dan makanan berkuah lainnya. Tak hanya menjadi hidangan rumahan, Kupat Jembut pun biasanya juga dijual saat perayaan Lebaran di Semarang. 

Bukan cuma penampakannya yang nyentrik, Kupat Jembut juga memiliki rasa yang unik. Hal ini lantaran kupat itu sudah dicampur bumbu, sehingga tak seperti kebanyakan kupat lain yang rasanya tawar. Perpaduan bumbu dan aroma khas kecambah, menciptakan sensasi tersendiri disetiap gigitannya. Bahkan, lantaran sudah ada bumbu dan sayurannya, Kupat Jembut bisa dikonsumsi begitu saja tanpa perlu tambahan sayuran berkuah lainnya atau opor. 

Kehadiran Kupat Jaten di masa Lebaran tak hanya menjadi sekedar ‘amunisi’ pengisi perut saja, tetapi juga sebagai bentuk nguri-uri  kebudayaan setempat. Kupat Jembut bahkan bisa dikatakan sebagai magnet diaspora Kampung Jaten. Saat musim mudik Lebaran, banyak penduduk setempat yang merantau ke berbagai kota dan tempat di Indonesia pulang untuk menyempatkan mengikuti tradisi ini. 

Selain bagi-bagi Kupat Jembut, perayaan itu turut pula dimeriahkan dengan menyebar lembaran rupiah secara langsung kepada anak-anak. Secara umum, pembagian Kupat Jembut sendiri dimaknai sebagai bentuk bagi-bagi sedekah untuk menyempurnakan ibadah puasa yang telah dilaksanakan selama 30 hari sebelumnya, juga puasa Syawal selama 6 hari. 

Demikian sekilas ulasan tentang Kupat Jembut, salah satu menu khas Lebaran dari Semarang, khususnya Dusun Jaten, Pedurungan, Semarang. Dengan mengetahui kuliner ini, setidaknya kita sudah turut ‘menghidupkan’ kuliner tersebut di tengah-tengah masyarakat Semarang khususnya dan Indonesia pada umumnya. Bagaimana pun Kupat Jembut juga merupakan bagian dari warisan budaya leluhur bangsa yang harus dilindungi dan dilestarikan. Apalagi mengingat menu ini bukan sekedar ‘obat lapar’ saja, melainkan makna alias filosofi di baliknya. 

Jika Anda tak memiliki kesempatan mudik ke Semarang atau mungkin tak berkesempatan ke kota yang masyur dengan destinasi wisata Lawang Sewu itu, Anda pun bisa membuatnya sendiri di rumah. Tak jauh berbeda dengan membuat ketupat pada umumnya, hanya saja bubuhkan kecambah di dalamnya, maka saat kupat matang akan muncul ‘rambut-rambut’ di sela-sela lipatan janur.

  • Martabak Encek, Kuliner Bogor Yang Legendaris

    Kedai martabak memang banyak dimana-mana, namun tidak banyak yang bertahan cukup lama. Salah satu contohnya adalah Martabak Encek, yang tergolong kuliner legendaris, karena tetap eksis sejak membuka usahanya pada puluhan tahun yang lalu. Martabak Encek atau yang dikenal juga dengan nama dengan Martabak Bangka ini, sudah ada sejak tahun 1975 dan terus melayani para pembelinya hingga saat ini.

Cara Melanjutkan Bisnis Kuliner Yang Berasal Dari Warisan Keluarga

Warisan berasal dari bahasa Arab Al-miirats, bentuk masdar dari kata waritsa- yaritsu- irtsan-…

Mengolah Daging Sapi Yang Benar Itu Jangan Dicuci Dahulu Jika Tidak Langsung Dimasak

Cara mengolah daging sapi memang sangat beragam, mulai dari pemilihan daging sapi, pembersihan…

Kopdar dan Kongkow Komunitas Otomotif Lebih Nyaman di Kedai Kopi

Sebagai anak komunitas otomotif, pastinya anda pernah berpikiran untuk bisa kongkow-kongkow asik…

Lebih Enak Rambak Kulit Kerbau Atau Kulit Sapi?

Kerupuk kulit atau biasa disebut kerupuk rambak adalah pendamping makan yang terbuat dari limbah…
Enjoying Exotism of the Island of Gods and Eat with the King of Jungle

Bali Adventure – Enjoying Exotism of the Island of Gods and Eat with the “King of Jungle”

Bali Island is very famous for its exotism and natural beauty. It is the place where traditions, cultures, and modernity blend perfectly. The island offers visitors a thrilling adventure and there are many tourist destinations options to visit. Not only that but visiting Bali will provide you opportunities to look closer at the island’s wildlife. You can even eat in a restaurant with a companion of wild animals like a lion. Sounds fantastic? Yep, and Wana Bali Zoo Restaurant will make it…